Wednesday, February 5, 2014

APA KATA IBNU TAIMIYAH TERHADAP ULAMA ASYAIRAH?

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah menjelaskan tentang tokoh-tokoh Islam yang terpengaruh dengan aliran Asya'irah sebagaimana berikut:

ثم إنه ما من هؤلاء إلا من له في الإسلام مساع مشكورة، وحسنات مبرورة، وله في الرد على كثير من أهل الإلحاد والبدع، والانتصار لكثير من أهل السنة والدين ما لا يخفى على من عرف أحوالهم، وتكلم فيهم بعلم وصدق وعدل وإنصاف، لكن لما التبس عليهم هذا لأصل المأخوذ ابتداء عن المعتزلة، وهم فضلاء عقلاء احتاجوا إلى طرده والتزام لوازمه، فلزمهم بسبب ذلك من الأقوال ما أنكره المسلمون من أهل العلم والدين، وصار الناس بسبب ذلك: منهم من يعظمهم، لما لهم من المحاسن والفضائل، ومنهم من يذمهم، لما وقع في كلامهم من البدع والباطل، وخيار الأمور أوساطها

"Kemudian sesungguhnya tidak ada seorang pun dari mereka kecuali telah terbukti pembelaannya terhadap Islam. Mereka telah melakukan pelbagai usaha yang terpuji dan kebajikan. Mereka aktif dalam membendung gerakan orang-orang atheis dan ahli bid'ah. Pada waktu yang sama mereka banyak membantu ahli sunnah dan agama ini. Usaha mereka terkenal dan tidak ada kesamaran di dalamnya. Khususnya bagi orang yang mengenal baik keadaan mereka dan menceritakan biografi mereka berkenaan ilmu, kejujuran, keadilan dan wawasan tinggi (yang mereka miliki).

Akan tetapi, ketika prinsip-prinsip dasar agama yang asli menjadi kabur dan samar yang ada pada awalnya diakibatkan oleh pemikiran aliran Muktazilah dengan tokoh-tokoh mereka dikenal sangat rasional (mengunggulkan akal), maka prinsip-prinsip tersebut diabaikan oleh mereka. Akibatnya timbul banyak pemikiran yang ditolak oleh para ulama' dan tokoh agama dari kaum muslimin. Akibat lanjutannya, kaum muslimin terbahagi kepada dua kelompok: Sebahagian ada yang mengangung-agnungkan mereka kerana memiliki beberapa kebaikan dan keunggulan. Sebahagian lagi ada yang mencela dan menjatuhkan mereka kerana di antara pemikiran mereka ada termasuk dalam kategori bid'ah dan batil. Padahal sebaik-baik urusan adalah pertengahan."

وهذا لي مخصوصاً بهؤلاء، بل مثل هذا وقع لطوائف من أهل العلم والدين، والله تعالى يتقبل من جميع عباده المؤمنين الحسنات، ويتجاوز لهم عن السيئات، {ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين آمنوا ربنا إنك رؤوف رحيم}. الحشر: 10
 
ولا ريب أن من اجتهد في طلب الحق والدين من جهة الرسول صلى الله عليه وسلم، وأخطأ في بعض ذلك فالله يغفر له خطأه، تحقيقاً للدعاء الذي استجابه الله لنبيه وللمؤمنين حيث قالوا: {ربنا لا تؤاخذنا إن نسينا أو أخطأنا}. البقرة: 286

"Hal ini tidak hanya terjadi kepada mereka sahaja, bahkan menimpa sebahagian ahli ilmu dan agama. namun demikian, Allah Ta'ala tetap akan menerima kebaikan-kebaikan dari hamba-hambanya dan akan memberi maaf atas keburukan-keburukan mereka. 

Firman Allah Ta'ala:

ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين آمنوا ربنا إنك رؤوف رحيم

Maksudnya: "Wahai Tuhan kami, Ampunilah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Amat melimpah Belas kasihan dan RahmatMu." (Surah Al-Hasyr :10)

Kita tidak perlu ragu bahawa sesiapa yang berijtihad untuk mencari kebenaran dalam agama dari jalur Rasulullah s.a.w, lalu kemudian dia melakukan kesilapan pada sebahagian ijtihadnya, Allah pasti akan mengampuni kesilapannya. Ini sebagai bukti penerimaan doa yang dijanji untuk diteriman-Nya bagi Nabi dan orang-orang mukmin, ketika mereka berdoa: 

ربنا لا تؤاخذنا إن نسينا أو أخطأنا

Maksudnya: "Wahai Tuhan kami, Janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau silap." (Surah Al-Baqarah: 286)

 ومن اتبع ظنه وهواه فأخذ يشنع على من خالفه بما وقع فيه من خطأ ظنه صواباً بعد اجتهاده، وهو من البدع المخالفة للسنة، فإنه يلزمه نظير ذلك أو وأعظم أو أصغر فيمن يعظمه هو من أصحابه، فقل من يسلم من مثل ذلك في المتأخرين، لكثرة الاشتباه والاضطراب، وبعد الناس عن نور النبوة وشمس الرسالة الذي به يحصل الهدى والصواب، ويزول به عن القلوب الشك والارتياب

"Sesiapa yang mengikuti prasangka dan hawa nafsunya, lalu dia memburuk-burukkan orang yang berijtihad tetapi tersilap, padahal yang berijtihad itu memandangnya benar, maka ia adalah satu bid'ah yang menyalahi sunnah. Sepatutnya dia membandingkan hal ini, sama ada terhadap kes yang lebih besar atau lebih kecil kepada seseorang yang diagung-agungkan olehnya dari kalangan kelompoknya sendiri (pasti dia akan menemui berlaku kesilapan dalam sebahagian ijtihad, namun tidak pula diburuk-burukkan mujtahid tersebut kerana berada dalam kelompok yang sama). Ini kerana sedikit sekali para ulama mutakhir yang selamat dari masalah-masalah sedemikian (tersilap dalam ijtihad) disebabkan oleh banyaknya hal-hal yang samar dan jauhnya manusia dari cahaya al-Nubuwah dan naungan risalah, yang dengannya dapat diperolehi kebenaran dan petunjuk. Selain itu dengan cahaya al-Nubuwah pula, perasaan ragu dari hati hilang." (Dar'u Ta'arudh al'Aqal wa al-Naqal, jld. 2, ms. 102-103; Al-Maktabah Asy-Syamilah)

Tambahan:

Berikut ini penjelasan Fatwa Lajnah Daimah Arab Saudi tentang beberapa orang ulama Al-Asya'irah:

موقفنا من أبي بكر الباقلاني والبيهقي وأبي الفرج بن الجوزي وأبي زكريا النووي وابن حجر وأمثالهم ممن تأول بعض صفات الله تعالى أو فوضوا في أصل معناها - أنهم في نظرنا من كبار علماء المسلمين الذين نفع الله الأمة بعلمهم فرحمهم الله رحمة واسعة وجزاهم عنا خير الجزاء، وأنهم من أهل السنة فيما وافقوا فيه الصحابة رضي الله عنهم وأئمة السلف في القرون الثلاثة التي شهد لها النبي صلى الله عليه وسلم بالخير، وأنهم أخطأوا فيما تأولوه من نصوص الصفات وخالفوا فيه سلف الأمة وأئمة السنة رحمهم الله سواء تأولوا الصفات الذاتية وصفات الأفعال أم بعض ذلك

"Pendirian kami (ulama Arab Saudi - pent) terhadap Abu Bakar al-Baqilani, Al-Baihaqi, Abul Farj Ibnul Jauzi, Abu Zakaria An-Nawawi, Ibnu Hajar, dan seumpama mereka yang mentakwil sebahagian sifat Allah taala atau mentafwidkan (menyerahkan) maknanya, mereka ini pada pandangan kami termasuk ulama besar kaum muslimin yang telah dimanfaatkan oleh Allah kepada umat Islam dengan ilmu mereka -semoga Allah merahmati mereka dengan rahmat yang luas dan membalas jasa mereka sebaik-baiknya- dan mereka termasuk Ahli Sunnah dalam perkara yang mereka sepakat dengan para Sahabat radiallahu'anhum dan imam-imam salaf dalam tiga kurun yang disaksikan oleh Rasulullah s.a.w sebagai terbaik, dan mereka tersalah dalam perkara yang mereka takwilkan daripada nas-nas sifat dan menyalahi salaf umat dan Imam-imam Sunnah rahimahumullah sama ada mereka mentakwilkan sifat zat atau sifat fi'il atau sebahagian daripadanya". (Fatwa al-Lajnah al-Daimah, Arab Saudi, jilid 3, ms. 240 & 241)

Semoga bermanfaat...

Tuesday, January 14, 2014

KISAH NABI SOLAT DI BETLEHEM

Hadis Anas bin Malik radhiallahu‘anhu, bahawasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bercerita ketika baginda melakukan Isra` dan Mi’raj: “Lalu dia (Jibril) berkata: “Turun dan solatlah!”, maka saya pun turun lalu mengerjakan solat. Lalu dia bertanya: “Tahukah engkau di mana engkau solat? Engkau solat di Betlehem, tempat ‘Isa ‘alaihis salam dilahirkan.” (HR. An-Nasa'i)

Penjelasan: Kisah tentang solat baginda di Betlehem ini datang dari hadis Syaddad bin ‘Aus r.a riwayat Al-Bazzar dalam Al-Musnad (no: 3484) dan Ath-Thabrani (7/282-283/7142) dan juga dari hadis Abu Hurairah r.a riwayat Ibnu Hibban dalam Al-Majruhin (1/187-188) dalam biografi Bakr bin Ziyad Al-Bahili. Ketiga-tiganya adalah hadis yang lemah dan mungkar.

Berikut kesimpulan bantahan Al-‘Allamah Al-Anshary rahimahullahu dalam Al-Qaulul Fashl, halaman. 138-145 terhadap kisah di atas:

(1) Hadis Anas bin Malik radhiallahu‘anhu: Ibnu Katsir rahimahullahu berkata setelah menyebutkan hadis ini dalam rangkaian hadis-hadis tentang Isra` dan Mi’raj ketika menafsirkan ayat pertama dari surah Al-Isra: “Di dalam kisah ini ada gharabah [*] (keanehan) dan sangat mungkar”.

[*] Kata gharib atau gharabah jika digunakan oleh At-Tirmizi dalam Sunannya, Ibnu Katsir dalam Tafsirnya dan Az-Zayla’i dalam Nashbur Royah maka kebanyakannya bermakna dha’if (lemah). Beliau juga berkata dalam Al-Fushul fii Ikhtishari Siratur Rasul, “Gharib (aneh), sangat mungkar, dan sanadnya muqarib. Dalam hadis-hadis yang sahih, ada perkara yang menunjukkan tentang kemungkarannya, wallahu A’lam”. Yakni kisah tentang solatnya baginda Shallallahu ‘alaihi wasallam di Betlehem ini, tidak ada disebutkan dalam kisah Isra` dan Mi’raj dalam hadis-hadis lain yang sahih.

(2) Hadits Syadad bin Aus radhiallahu‘anhu. Di dalam sanadnya ada perawi yang bernama Ishaq bin Ibrahim ibnul ‘Ala` Adh-Dhahhak Az-Zubaidi Ibnu Zibriq Al-Himshy. Al-Hafiz berkata dalam Al-Fath: “(Orangnya) Jujur, tapi banyak kesalahan (dalam periwayatan). Muhammad bin ‘Auf mengungkapkan bahawa dia pendusta.” Az-Zahabi berkata dalam Al-Mizan: “An-Nasa`i berkata : “(Orangnya) tidak tsiqah”. Abu Daud berkata: “Tidak ada apa-apa (tidak ada nilainya) dan dia dianggap pendusta oleh Muhammad bin ‘Auf Ath-Tha`i, seorang ahli hadis negeri Himsh.”

Ibnu Katsir rahimahullahu berkata dalam Tafsirnya setelah menyebutkan jalan-jalan periwayatan hadis Syaddad ini: “Tidak ada keraguan, hadis ini (maksudkannya adalah yang diriwayatkan dari Syaddad bin Aus) mengandung beberapa perkara, di antaranya ada yang sahih (sebagaimana yang disebutkan oleh Al-Baihaqi), dan di antaranya ada yang mungkar, seperti (kisah) solat (Nabi Shallallahu alaihi wa sallam) di Betlehem dan (kisah) pertanyaan (Abu Bakar) As-Siddiq tentang sifat Baitul Maqdis dan selainnya, wallahu A’lam.”

(3) Hadis Abu Hurairah radhiallahu‘anhu. Di dalam sanadnya terdapat Bakr bin Ziyad Al-Bahily. Ibnu Hibban berkata: “Syeikh pendusta, membuat hadis palsu dari para tsiqat (perawi-perawi terpercaya), tidak halal menyebut namanya dalam kitab-kitab kecuali untuk dicela.” Beliau juga berkata memberi komentar hadis Abu Hurairah di atas: “Ini adalah sesuatu yang orang awam ahli hadis tidak akan ragu lagi bahawa ini adalah palsu, lebih-lebih lagi pakar dalam bidang ini.” (Perkataan beliau ini dinukil oleh Ibnul Jauzy dalam Al-Maudhu’at (1/113-114), Az-Zahabi dalam Al-Mizan (1/345) dan Asy-Syaukani dalam Al-Fawa`id Al-Majmu’ah fil Ahadis Al-Maudhu’ah halaman 441)

Ibnu Katsir berkata dalam memberi komentar hadis Abu Hurairah ini: “Juga tidak sahih kerana keadaan Bakr bin Ziyad yang telah berlalu.” Yakni beliau menghukuminya sebagai perawi yang matruk (ditinggalkan hadisnya). (Al-Fushul fii Ikhtisari Siratur Rasul, halaman 22)

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullahu berkata dalam tafsir surah Al-Ikhlash halaman 169: “Apa yang diriwayatkan oleh sebahagian mereka tentang hadis Isra` bahawa dikatakan kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam: “Ini adalah baik, turun dan solatlah”, maka baginda turun lalu solat, “Ini adalah tempat bapakmu, turun dan solatlah”, merupakan (riwayat) dusta dan palsu. Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah solat pada malam itu kecuali di Masjid Al-Aqsha sebagaimana dalam As-Sahih dan baginda tidak pernah turun kecuali padanya.”

Ibnul Qayyim rahimahullahu dalam Zadul Ma’ad berkata: “Kononnya khabar tentang baginda turun di Betlehem dan solat padanya. Padahal hal itu tidak benar dari baginda selama-lamanya.” (Selesai dari Al-Qaulul Fashl)

Sumber: http://wahabiah.blogspot.com/2010/03/syubhat-dan-hujah-orang-orang-yang.html?m=1

Friday, January 3, 2014

Jangan Jadikan Dakwah Kalian Hajr Sahaja

Asy-Syaikh Rabi’ Al Madkhali Hafidzahullah

سؤال : أتباع المبتدع .. هل يلحقون به فى الهجر ؟

Soalan: Pengikut ahlul bid’ah apakah mereka diperlakukan sama seperti ahlul bid’ah dihajr (boikot)?

فأجاب الشيخ حفظه الله ورعاه : المخدوع منهم يُعلم ياأخوة ، لاتستعجلوا ، علموهم وبينوا لهم ، فإن كثيراً منهم يريد الخير حتى الصوفية ، والله لو هناك نشاط سلفى ، لرأيتهم يدخلون فى السلفية زراقات ووحداناً .فلا يكن القاعدة عندكم بس هجر .. هجر .. هجر .. هجر .. الأساس الهجر ! الأساس هداية الناس ، ادخال الناس فى الخير ، قضية الهجر قد تفهم غلطاً ، إذا هجرت الناس كلهم من يدخلون فى السنة ؟ . الهجر هذا ياأخوتاه ، كان فى أيام الإمام أحمد ..
الدنيا مليئة بالسلفية ، وإذا قال الإمام أحمد فلان مبتدع سقط ، أما الآن عندك السلفية كالشعرة البيضاء فى الثور الأسود , الأساس عندكم هداية الناس ، وإنقاذهم من الباطل ، تلطفوا الناس وادعوهم وقربوهم يكثر إن شاء الله سواد السلفيين وتكسبوا كثيراً من الناس , أما أنت ( منتفخ ) وهكذا ، وكل الناس ضالون ، ولاتنصح ولاشىء ، ولابيان ، غلط .. هذا معناه سد أبواب الخير فى وجوه الناس ، فلا تكن عندكم بس زجر .. زجر الهجر ، إذا قال اهجروا ، ممكن واحد مبتدع يرجع ، يضطر يرجع ، يشوف الدنيا كلها قدامه سلفيين فيضطر للرجوع .. اما الآن يلتفت كدا مايرى سلفيين ، راح مع الناس .. فتنبهوا لهذه الأشياء. تكون القاعدة عندكم الأساس هى هداية الناس ، وإدخالهم فى السنة ، وإنقاذهم من الضلال ، هذه هى القاعدة عندكم ، واصبروا واحملوا وكذا وكذا ، بعدين آخر الدواء الكى .. أما تكون من أول مرة ! هذا غلط بارك الله فيكم . فليكن القاعدة عندكم هو انتشال الناس ، والله كثير من الناس فيهم الخير ، يريدون الخير ، ايروحون للمساجد ايش يبغون ؟ يريدون الجنة يا إخوة ، يريدون الخير .. لكن الأساليب ، خلوا أساليبكم حكيمة ، والله الأساليب الحكيمة الرحيمة الذى يشعر أنك مااأنت متعال عليه ، إذا شعر إنك متعال عليه مايدخل معك ، مايريد منك الحق ، لكن تواضع له ، ألن جانبك ، ترفق به ‘ ادعوه بالحكمة ، وإن شاء الله كثير من الناس يدخلون . كانت الهند كلها خرافيين قبوريين ، وجاء أهل الحديث بالعلم والحكمة ، كسبوا الملايين بحكمتهم وعلمهم ، ثلاثة .. اربعة من كبار تلاميذ الشيخ : نذير حسن ، قلبوا الهند رأساً على عقب ، بحكمتهم وعلمهم ، واحد منهم ابتلاه الله ! جاء مبتدع وضربه بالمِعْوَل، حتى خلص مات فى نظره ، وجاءوا وأخذوا هذا المجرم وأودعوه السجن ، أول ما فاق هذا الرجل من غشيته ، قال : هذا الذى ضربنى .. فين راح ؟ قالوا : أودعوه فى السجن .. قال : أبداً ما يُسجن ، خلص أنا عفيت عنه .. قالوا : خلص سجنوه .. أبوا يفكوه .. كان ينفق على أولاد المجرم .. لما خرج من السجن دخل فى السلفية ، من كبار المجرمين ! كان واحد اسمه ( أبو المحجوب ) فى السودان ، أول من نشر السلفية فى السودان ، كان يضل يضربونه ، ويسحبونه برجله ، ويرموه خارج المسجد ، أول ما يفيق يضحك ، لايحقد على أحد ، ولا ينتقم ، ولا شىء ، يضحك ويبتسم ، ودخل ناس كثير من مشائخه فى الدعوة السلفية ! الشاهد أنا ما أبغى توصلون إلى هذا المستوى ، لكن أبغى عندكم شىء يا إخوة من الحكمة والحلم والصبر والقصد الطيب ، وأن القصد هداية الناس بارك الله فيكم ، والله بالأخلاق الحكيمة ، والحلم يقبلون الناس على دعوتكم .. وإذا كان ماعندكم إلا الجفاء والشدة ((ولوكنت فظاً غليظ القلب لانفضوا من حولك )) .. هذا رسول الله عليه الصلاة والسلام ، قال له الله هكذا ! ياإخوة بارك الله فيكم ، بعض إخواننا عندهم هذه الشدة الزائدة ، التى تخرج من السلفية ماتدخل ، تخرج تطارد من السلفية ماتدخل أحد ، هذا موجود الآن .. فهؤلاء المطاردين .. عليهم أن يتوبوا لله عز وجل ، وأن يحسنوا أخلاقهم ، وأن يكونوا هداةً إلى الله عز وجل .. بارك الله فيكم عليكم بهذه الأساليب ، لاتكن القاعدة عندكم هجر … هجر … هجر … هجر وبس ، الهجر مشروع لكن إذا نفع .. أنت فى عهد احمد أهجر ، لكن في
عهد من أنت ؟ بارك الله فيكم ، فلابد من الحلم والصبر .. بارك الله فيكم ، وتقريب الناس إلى الخير وإدخالهم فيه !!!

من شريط سجل فى رمضان سنة 1423 للهجرة مع فضيلة الشيخ : ربيع المدخلى

Jawapan: Orang yang tertipu dari mereka diberitahu ya ikhwah, jangan tergesa-gesa. Ajarkan mereka dan jelaskan kepada mereka. Kerana banyak dari mereka menginginkan kebaikan. Sampai kaum sufi sekalipun. Demi Allah andaikan disana ada geliat (dakwah) salafiyah, kalian akan lihat mereka masuk ke dalam salafiyah berbondong-bondong dan sendiri-sendiri.

Jangan jadikan kaedah bagi kalian hanya boikot…boikot…boikot, asasnya boikot! (Yang benar) asasnya memberi hidayah kepada manusia. Memasukkan manusia kepada kebaikan. Masalah boikot/hajr sering dipahami keliru. Apabila kalian boikot semua orang, siapa yang masuk kedalam sunnah?

Hajr/boikot ini wahai ikhwah, dahulu dizaman Imam Ahmad…dunia dipenuhi dengan salafiyah. Apabila Imam Ahmad menyebut fulan mubtadi’ jatuh. Adapun sekarang salafiyah seperti rambut putih ditubuh kerbau hitam.

(Jadikan) asas kalian menyampaikan hidayah kepada manusia dan menyelamatkan mereka dari kebatilan. Berlemah-lembutlah kepada mereka, ajak mereka dan dekatkan mereka menjadi banyak insyaAllah jumlah salafiyin dan kamu mendapatkan banyak orang.

Adapun kamu (sombong) dan seperti ini, semua orang sesat, tanpa nasihat atau apapun, tanpa keterangan, ini keliru…ini ertinya (kamu) menutup pintu kebaikan dihadapan manusia. Maka jangan jadikan kaedah kalian hanya menghukum…menghukum/hajr.

Hajr/boikot, apabila dikatakan: boikot dia! boleh jadi seorang mubtadi’ rujuk, terpaksa untuk rujuk. Dia melihat dunia seluruhnya dihadapannya salafiyin sehingga dia terpaksa untuk rujuk…adapun sekarang menoleh kesana-sini dia tidak dapati salafiyin, dia pun pergi bersama orang kebanyakan…maka perhatikanlah hal ini.

Jadikan kaedah kalian menyampaikan hidayah kepada manusia dan memasukkan mereka ke dalam sunnah dan menyelamatkan mereka dari kesesatan. Inilah kaedah yang seharusnya ada pada kalian. Sabar dan tanggung (beban dakwah) dstnya setelah itu ubat terakhir adalah kay (hajr). Adapun awal kay! Ini keliru, barakallahu fiik.

Maka jadikanlah kaedah kalian merangkul manusia. Demi Allah banyak manusia ada pada mereka kebaikan. Menginginkan kebaikan, mereka pergi ke masjid apa yang mereka cari? Mereka mencari surga ya ikhwah, mereka menginginkan kebaikan…akan tetapi perhatikan cara-cara, jadikan cara kalian cara yang bijak. Demi Allah cara yang bijak dan kasih sayang, mereka merasa bahwa kamu tidak sewenang-wenang kepada mereka. Apabila mereka merasa kamu sewenang-wenang kepada mereka, mereka tidak akan bersamamu, mereka tidak menginginkan darimu kebaikan. Akan tetapi tawadhu’lah kepada mereka, berlemah-lembutlah, ajak mereka dengan hikmah dan insyaAllah banyak orang yang masuk kepada sunnah.

Dahulu di India manusia seluruhnya penganut ajaran khurafat, penyembah kubur. Lalu datang ahlulhadits dengan ilmu dan hikmah, maka masuk ke dalam sunnah berjuta-juta orang dengan sebab hikmah dan ilmu mereka. Tiga..empat (orang) dari senior murid-murid Asy-Syaikh: Nazir Hasan. Mereka berhasil merubah India dengan ilmu dan hikmah.

Pernah salah seorang mereka dicoba. Datang seorang mubtadi’ dan memukulnya dengan pacul sampai ia menyangka orang ini telah mati. Lalu orang-orang berdatangan dan menangkap penjahat ini dan memasukkannya ke dalam penjara. Ketika orang yang dipukul ini sedar, pertama kali yang ia ucapkan: kemana orang yang telah memukulku? Orang-orang menjawab: dimasukkan penjara. Ia berkata: Jangan, jangan dipenjara, saya sudah maafkan dia. Orang-orang berkata: sudah masuk penjara…orang-orang tidak mahu melepaskannya. Lalu orang ini menafkahkan anak-anak dari penjahat ini…dan ketika penjahat ini keluar penjara ia pun masuk ke dalam salafiyah, padahal sebelumnya ia salah seorang penjahat besar.

Dahulu di Sudan ada seorang yang dipanggil Ibnul Mahjub, dia orang yang pertama kali menyebarkan salafiyah di Sudan. Orang-orang suatu hari memukulnya dan menyeret kakinya dan melemparnya ke luar masjid. Dan pertama kali sedar dia tertawa, tidak ada kebencian kepada seorang pun dan tidak membalas, melainkan tertawa dan tersenyum. Maka masuklah banyak orang dari guru-gurunya ke dalam salafiyah.

Yang menjadi perhatian disini, saya tidak menginginkan kalian sampai kepada tingkatan ini, tapi saya ingin kalian punya hikmah, kedewasaan, kesabaran, dan niat yang baik. Dan bahwa yang menjadi tujuan adalah memberi hidayah kepada manusia, barakallahufiik. Demi Allah dengan akhlak yang bijak dan kedewasaan banyak orang akan menerima dakwah kalian. Adapun kalau tidak ada pada kalian selain sikap keras dan kaku ((Andaikan kamu kasar dan keras hati orang-orang akan lari darimu))… ini Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, Allah menyebut kepadanya seperti ini!

Wahai ikhwah, barakallahufiik, sebahagian ikhwah kita ada pada mereka sikap keras ini. Sikap keras mengeluarkan dari salafiyah bukan memasukkan, mengusir dari salafiyah bukan memasukkan orang ke dalam salafiyah. Yang seperti ini ada sekarang…orang-orang yang senang mengusir …wajib atas mereka bertaubat kepada Allah Azza Wa Jalla dan hendaknya mereka memperbaiki akhlak mereka dan menjadi pemberi petunjuk ke jalan Allah.

Barakallahu fiikum wajib atas mereka menempuh cara-cara ini. Jangan jadikan kaedah kalian boikot…boikot…boikot…boikot sahaja. Boikot disyariatkan akan tetapi kalau berguna. Kamu dizaman Imam Ahmad boikot…akan tetapi di zaman siapa kamu sekarang? Barakallahufiikum. Maka harus ada kedewasaan dan kesabaran…barakallahufikum, mendekatkan orang-orang kepada kebaikan dan memasukkan mereka ke dalamnya!!!

Sumber: http://www.1aqidah.net/v2/fatwa-ulama-jangan-jadikan-dakwah-kalian-hajr-sahaja/

Sumber asal: http://www.sahab.net/forums/index.php?showtopic=133998

Saturday, December 28, 2013

BASAHI LIDAH DENGAN ZIKRULLAH

Dalam bahasa arab lidah disebut sebagai lisan (لسن). Dengan lisan atau lidah seseorang dapat berkata-kata. Tanpanya seseorang akan menjadi bisu dan tidak mampu difahami kata-katanya. Lidah memiliki peranan yang penting dalam kehidupan seseorang. Dengan lidah seseorang boleh menjadi mulia. Dengan lidah seseorang boleh menjadi hina. Dengan lidah seseorang boleh jatuh dan bangun atau menjatuhkan dan membangunkan orang lain. Amat malang sekali apabila lidah disalahgunakan kepada perkara yang tidak membawa faedah terhadap dirinya. 

Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah berkata: “Hampir-hampir lisan tidak mampu untuk diam. Lisan tidak terlepas dua perkara, (iaitu) lisan yang selalu berzikir dan lisan yang berkata sia-sia. Dia pasti akan jatuh pada salah satu dari dua perkara di atas. Sepertimana diri (jiwa), apabila tidak disibukkan dengan kebenaran pasti akan disibukkan dengan kebatilan. Sepertimana hati, jika tidak ditenangkan dengan cinta kepada Allah Ta’ala, nescaya ia akan tenang dengan cinta kepada makhluk, dan itu pasti. Begitu jugalah dengan lisan, jika tidak disibukkan dengan zikrullah pasti sibuk dengan perkara yang sia-sia. Itu pasti engkau alami. Pilihlah bagi dirimu salah satu dari dua pilihan di atas, tempatkanlah pada salah satu dari dua tempat tersebut.” (Al-Wabil As-Sayyib, halaman 166-167)

Zikrullah berasal dari dua kata iaitu zikir dan Allah. Zikir bermaksud sebut dan ingat. Apabila digandingkan menjadi zikrullah membawa maksud ‘menyebut Allah’ dan ‘mengingati Allah.’ Mengapa perlu berzikir (mengingati dan menyebut) Allah? Firman Allah Ta’ala:

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Maksudnya: “Ketahuilah dengan berzikir kepada Allah itu hati akan menjadi tenang.” (Surah Ar-Ra’d: 28)

Terdapat banyak kelebihan dan keutamaan berzikir kepada Allah Ta’ala. Antaranya sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah bahawa berzikir dapat menghalau syaitan, mendatangkan redha Ar-Rahman (Allah), menghilangkan kesusahan dan kesedihan, mendatangkan kegembiraan dan kebahagiaan, menguatkan hati dan tubuh badan, menerangi wajah dan hati, mendatangkan rezeki dan faedah-faedah agung lainnya. Beliau (Ibnul Qayyim) juga menjelaskan bahawa faedah zikir yang paling agung dan paling bermanfaat adalah dapat menambah keimanan, menguatkan dan mengukuhkannya. (Al-Wabil As-Sayyib, halaman 84)

Antara dalil-dalilnya yang menerangkan akan anjuran, kepentingan dan keutamaan zikrullah ialah:

Firman Allah Ta’ala:

وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung.” (Al-Jum’ah: 10)

Dan firman Allah:

وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

“Dan lelaki serta perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka keampunan dan pahala yang besar.” (Al-Ahzaab: 35)

Dan firman Allah:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka.” (Al-Anfal: 2)

Dan banyak lagi. Manakala di dalam hadis-hadis pula sebagaimana riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a, beliau berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berjalan di salah satu jalan ke kota Mekah, baginda melalui sebuah gunung yang bernama Jumdan. Baginda bersabda:

سيروا، هذا جمدان، سبق المفردون، قيل: وما المفردون يا رسول الله؟ قال: الذاكرون الله كثيرا والذاكرات

“Berjalanlah di gunung Jumdan ini, sungguh kaum mufarridun telah mendahului.” Mereka bertanya: “Siapakah kaum mufarridun itu wahai Rasulullah?” Baginda menjawab: “Lelaki dan wanita yang banyak berzikir mengingati Allah.” 

Diriwayatkan dari Abu Darda’ r.a bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

ألا أنبئكم بخير أعمالكم، وأرضاها عند مليككم، وأرفعها في درجاتكم، وخير لكم من إعطاء الذهب والفضة، ومن أن تلقوا عدوكم فتربصوا أعناقهم، ويضربوا أعناقهم؟ قالوا: وما ذاك يا رسول الله؟ قال: ذكر الله

“Mahukah kamu aku beritahu tentang amalan yang paling baik dan paling diredhai di sisi Tuhan kamu, yang paling meninggikan darjat kamu dan lebih baik bagi kamu daripada kamu daripada bersedekah emas dan perak, lebih baik daripada kamu bertemu musuh-musuh kamu lalu kamu menebas leher-leher mereka atau mereka menebas leher-leher kamu? Mereka berkata: “Apakah itu wahai Rasulullah?” Baginda bersabda: “Zikrullah.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah, At-Tirmizi, Al-Hakim dan lain-lain. Al-Hakim berkata: “Sanad hadis ini sahih dan tidak dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim.” Dipersetujui oleh Az-Zahabi)

Abdullah bin Busr menceritakan bahawa seorang lelaki berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syariat Islam sangat banyak untuk aku lakukan. Beritahu aku sebuah amalan yang boleh aku pegang teguh.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun bersabda:

لا يزال لسانك رطبا من ذكر الله

“Hendaklah lisanmu sentiasa basah kerana berzikir kepada Allah.” (HR. Ibnu Abi Syaibah, At-Tirmizi dan lain-lain. At-Tirmizi berkata: “Hadis hasan Gharib.”)

Dari Abu Hurairah r.a, dia berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أنا عند ظن عبدي بي، وأنا معه إذا ذكرني، فإن ذكرني في نفسه، ذكرته في نفسي، وإن ذكرني في ملإ ذكرته في ملإ خير منهم

“Aku dengan sangkaan hambaKu terhadapKu. Akan Aku selalu bersamanya jika dia selalu mengingatiKu. Apabila dia mengingatiKu dan dalam dirinya, nescaya Aku mengingatinya dalam diriKu. Dan jika dia mengingatiku dalam sebuah majlis, nescaya Aku akan mengingatinya dalam majlis yang lebih baik daripada majlis mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Syeikh Ibnu Sa’di rahimahullah berkata: “Di antara faktor penguat iman adalah memperbanyakkan zikrullah pada setiap waktu, memperbanyakkan doa yang merupakan inti ibadah.

Sesungguhnya zikrullah akan menumbuhkan asas keimanan dalam hati, akan menyuburkan dan memakmurkannya. Semakin bertambah tingkatan zikir seorang hamba, semakin kuat juga keimanannya. Sebagaimana juga iman akan mendorongnya untuk banyak berzikir. Barangsiapa yang mencitai Allah pasti akan banyak mengingatinya. Cinta kepada Allah adalah iman, bahkan merupakan roh keimanan.” (At-Taudhih wal Bayan, halaman 32)

Memperbanyakkan berzikir kepada Allah akan memalingkan seseorang dari perkara yang sia-sia seperti mengumpat, memfitnah, mengejek, berdusta dan berkata dengan suatu perkataan yang keji yang semuanya itu boleh menyumbang kepada dosa dan azab. 

Perbanyakkanlah berzikir dengan zikir-zikir atau doa-doa yang diambil dari Al-Quran dan hadis yang sahih. Bahkan membaca Al-Quran itu juga termasuk zikrullah serta menuntut ilmu agama itu sendiri juga termasuk dalam pengertian zikrullah yang juga dikenali sebagai majlis zikir. Wallahua’lam.

Ditulis oleh:
Mohd Safwan bin Mohd Rusydi
Taman Indah Permai, Kota Kinabalu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails